Jakarte Kelelep

29 Sep

Semenjak kejadian ambrolnye tuh jalan RE Martadinata, nyang katenye tempat Si manis jembatan ancol maen petak umpet, karuan rame banget issue Jakarte kota aye mau kelelep!

Nah, pegimane ya tanggapan ente. Nyok kite urun rembug dah gimane baenye. Salah juga sih, Jakarte dikasih sama ahlinye begini dah!

Nyaba Marunda Ngelongok Rumah Pitung dan Masjid Al Alam

22 Des

Udeh lama banget kepengen nyaba rumahnye bang Pitung ame tuh Masjid bersejarah Al Alam. Akhirnye kesampean juge, padahal rumeh sih nggak jauh-jauh amat masih seputaran Marunda juga.

Rumah yang letaknya di Marunda baru, dulu sih orang nyebutnya kampung sarang bango. Kalo sore saat nyaba rumah yang dikontrakin, saya sama ade-ade, suka duduk-duduk dipinggiran tambak menikmati bango-bango yang pada terbang rendah di seputar tambak. Tapi pembangunan lapak kontainer yang pesat menggusur habitat bango. Jadilah sekarang tinggal kenangan.

Ternyata rumah bang pitung lagi renovasi, juga masjid Al Alam. Jadinya cuma bentaran doang nikmatin ntu rumah. lingkungan yang rada sesek membuat rumah ini menjadi tidak menarik lagi. Mustinya areal sekitar rumah bang Pitung di buat senyaman mungkin sehingga orang-orang yang pade ngeliat betah dan nyaman.

Begitu juga masjid, lebih-lebioh lagi meskipun udah di conblok jalannya. namun terasa penuh sesak karena dikelilingi oleh pemukiman yang nggak tertata dengan baik.

Terlepas dari kekurangan tersebut, rumah bang pitung ame masjid Al Alam tetap perlu dijaga kelestariannya. Sebagai tempat bersejarah, rumah dan masjid ini bukan cuma dikunjungi aje tapi perlu dipelajari hikmah dan dirawat oleh pemerintah bersama masyarakat sekitarnya. Sebab rumah dan masjid ini bisa jadi ladang penghasilan buwat masyarakat dan pemerintah, selain menghargai keberadaannya.

Jakarta is My Country

12 Jul

Sore ba’da ashar disudut jalan kampung rawabelong, kayaknye ade kriyaan. Umbul-umbul dari daun kelape mude, ame lampu sentir udah bebarisan kayek bebek mau nyemplung ke empang. Sementara anak-anak yang masih pade ingusan, lelarian nyambut sore. Seperti biase menjelang maghrib anak-anak di sekitar kampung rawabelong maen di lapangan milik haji Sulaeman almarhum.

“Assalamu’alaikum, tung….!!! setengeh tereak, Jampang ngelompatin jaro rumah Pitung persis dipojokan rawabelong, tempat mangkal tukang bunge sebelah jalan Sulaeman. Belah lornya musholeh, punye engkong Sulaeman. Mangkenye tuh jalan seukuran lima depa dikasih nama jalan sulaeman, dedengkot jagoan rawabelong. Kumpeni, ….cere dah…..!

“Walaikum salam, dari mane lu bang? Kendirian aje, katenye ame Rais. Mane die?” Pitung celingukan nyari orang nyang dimaksud.

“Kuan, gue juga nyari ampe ngider-ngider, katenye sih kerumehnye Rodiah dulu, Jiih lagi meriang udah semingguan” sambil ngelintingin kumisnye nyang baplang. Tangan kirinye ngambil kopi yang nagkring di meja.

“Et dah,….belon ditawarin udah elu embat aje…! Gue kendiri belon minum barang seruputan!”

“tenggorokan gue kering, aus banget!”

“Lu bilang ade nyang mau diomongin. Buruan dah, jangan pake pelngas-plengos kemane-mane, kalu kate orang jaman kude makan roti (maksudnye jaman sekarang kali ya) to the point, please dong ah…..

“Begini, gue dateng dimari emang ade yang mau gue omongin. Kate si Rais ade tamu asing kemaren luse. Bentaran lagi mau nyambangin rumeh elu. Katenye sih tuh orang asli betawi tinggal di Marunde. Jangan-jangan turunan orang Bugis nyag rumehnye elu satronin”

Jampang sambil berdiri, ngeluarin golok cimandenya. Golok nyang udah nebas bejibun leher kumpeni. “gue sih selempang aje ame tuh anak, jege-jage!

Belon abis Jampang nyerocos, sekelebatan bayangan orang masup pekarangan. Rupenye, orang yang lagi diomongin jaware kumis baplang, ujug-ujug udah nongol ngejogrog di depan Jampang.

“Assalamu’alaikum…!” sambil ngangkat kedua tangan orang ntu nundukin kepalanya.

“Waalaikum salam warohmatulloh ……!!” Pitung ngejawab langsung bediri.

“Silakan dah duduk…..Ade perlu ape lu kemari? langsung aje Pitung bererot nyerocos penuh selidik.

“Sebelonnya, aye perkenalkan diri dulu dah. Name aye Sabeni bin Haji Mughni Marunda bin Haji Sabeni bin Haji Karim Bin Haji Sholeh Bin Haji Muhammad Ronda Bin Haji Salim Bin Haji Mughni Rawa Belong yang katenye masih sudare ame kong haji Sulaeman. Aye dateng dari jaman belakangan, tahun 2008. Sekarang aye tinggal di Marunde Baru, depan Masjid Bahrul Ulum, sarang bango” sabeni nyoba ngejelasin asal-usulnya.

“Bentar-bentar. lu bilang, lu turunan Haji Mughni, nah entu kan Babe gue, Salim ntu ade gue yang dibunuh kumpeni. Jadi elu masih turunan gue, begitu?” Pitung ngerase heran.

“Betul, bang eh kong eh…manggilnye ape nih ya?

“gue masih belon percaye…..! Pitung ngebentak

“Ini aye bawe tande mate” Sabeni ngeluarin golok yang kayaknya udah ratusan taon umurnya. Golok dengan sarung yang penuh ukiran dan ade tulisan arab melayu digagangnya, tulisan pitung jaware rawabelong anak haji Mughni ade taonnye lagi.

Pitung keheranan ngeliat goloknya. Dalem hati “Inikan golok yang gue tinggal di rumah orang bugis ntu. Kenape ade di die?. Pitung manggut-manggut, kayaknya sih percaye.

“Terus ngape lu bisa nyasar dimari? Keperluan lu apa?” tanya Jampang yang sedari tadi merengut kayak kucing kagak kebagian tulang ikan.

“Aye cuman mau ngasih tau, Betawi nyang sekarang aye tinggalin namenye berubah jadi Jakarta, dan umurnya nih udah 400-an taon. Sering kebanjiran, jalanan pedet ame mobil, polusi udare di mane-mane sebab asep mobil, montor dan pabrik. Kita udah kagak ade harga dirinya sebab seluruh asset harta benda dijual ke orang asing. Tapi kita juga termasup bangsa yang maju, bang….! jelas Sabeni

“Jadi lu dimari cuman mau jelasin begono doang …..!!! kata Pitung

“Bang, elu ngarti kagak? tanya Pitung ke Jampang

Jampang geleng-geleng kepala sambil muntir kumisnye nyang baplang.

to be continued……

by: gambang.wordpress.com

BarBarian

28 Mei

Berape hari ini Jakarta kayak ada kriyaan aje. Rame banget…..

Pasalnye, gara-gara BBM dinaikin pemerintah, sebagian warga pade demo termasuk mahasiswa sebagai golongan kelas menengah. Saban hari ade aje yang demo, mulai kelompok buruh, ibu-ibu peduli, mahasiswa mah jangan ditanya, kuan…..

Nah masalahnye dampak dari demo ntu yang bikin sebagian dari warga resah, ngedumel walaupun sebagian ade yang tetep ngarepin demo jalan terus. Pertame, demo bikin macet. Jadi buat warge yang kerja dipusat kote pasti telat terus dua mingguan ini. Sebab pendemo memusatkan demonya ke Istane Negare, DPR-MPR dan Bunderan HI.

Kedue, demo mulain anarkis dan saling maen pentung-pentungan, lempar batu ampe ade yang berdarah-darah. Kita ini barbarian ? kalo bukan maka segale masaleh kudunya diberesin lewat cara-cara yang bae, bukan dengan kekerasan. Akhirnya, peristiwa ini akan ditiruin ame anak-anak kite nantinya. Lha bapa moyangnye aja begono……

Semoga Segala Kebaikan Menjadi Teladan

22 Mei

Bang Ali, mantan gubernur yang teguh memgang prinsip denga segala resiko yang harus dihadapi telah mendahului kita. Tetapi segala jasa yang pernah ia tancapkan kuat-kuat dibumi nusa kelapa ini tidak akan pernah terlupakan begitu saja.

Tak ada kata perpisahan darinya untuk kita. Tetapi kebaikan dan sepak terjangnya selama memimpin dan setelahnya membuatnya menjadi lebih matang dan bijak sebagai “seseorang”.

Seseorang yang dapat menjadi teladan bagi kita ditengah kekurangannya sebagai manusia. Adalah sangat manusiawi jika seorang Ali Sadikin mempunyai kelemahan, namun atas segala jerih payahya memimpin Jakarta hingga menjadi sekarang ini, itulah yang kita lihat. Dia telah banyak meletakan pondasi dasar untuk membangun Jakarta yang kemudian diteruskan oleh para gubernur lainnya.

Sebagai negarawan, tiadalah dua ia. Ali Sadikin menjadi seorang pengkritisi atas ketidakadilan dan kesewenangan Orde Baru yang telah begitu kuat membangun istanan dan jaringannya. Lewat POKJA PETISI 50, ia berani mengatakan apa adanya persoalan rakyta meski ancaman penjara, dikucilkan pemerintah ORDE BARU.

Selamat Jalan Bang Ali semoga keteladananmu menjadi cerminan bagi anak bangsa ini.

Jakarta, Kota Penuh Intrik?

15 Mar

Jakarta kota yang tidak pernah tidur, sebuah julukan yang benar adanya. Faktanya, kalau kita around at night, sepanjang jalan raya bogor, kramat jati kita akan melihat pemandangan yang mengasyikkan sekaligus menyebalkan. Denyut perekonomian berjalan tanpa henti. Mulai dari pedagan sayur-mayur, ikan asin, ikan tawar dan laut, bumbu-bumbu sampai tukang sampah dan parkir, tak lupa para backing (preman, bo!).

Jika pernah iseng jalan-jalan ke arah kota tua, hayam wuruk atau gajah mada. Area ini menyajikan hiburan malam yang luar biasa ramainya (tentu di dalamnya), tapi bukan berarti disepanjang jalan yang dibelah kali ciliwung ini tidak ada denyut ekonomi, terutama transaksi seks. Maka, tak heran kelompok FPI (Fron Pembela Islam) selalu gerah melihat kegiatan yang berlangsung di wilayah ini.

Kenapa bisa sedemikian hidupnya Jakarta pada malam hari? Tentu selain kebutuhan ekonomis, ada intrik di dalamnya yang juga berperan.

Nah itu malam, bagaimana dengan siang hari? Masya Allah, kita warga Jakarta pasti tahulah seperti apa Jakarta kalau siang hari.

Secara makro kita bisa lihat di gedung parlemen, “intrik” yang dibumbui banyolan, bodoran dan sebagainya. Kita sama-sama tahulah seperti apa mereka mengendalikan negeri ini lewat congor mereka, lewat adu visi dan kita bida lihat dampaknya dimasyarakat.

Tragedi Tanjung Priok, Jakarta, 1984

28 Feb

Sebagai anak yang lahir dan dibesarkan di tanjung Priok, tentu tidak akan pernah melupakan peristiwa tragis dan berdarah ini. Beberapa teman, tetangga dan seorang ustadz keturunan bugis, yang juga tetangga, turut menjadi korban atas kebiadaban dan kerakusan akan kekuasaan Orde baru. Semoga tidak akan pernah terulang lagi di masa datang………

Senin, 10 September 1984. Seorang oknum ABRI beragama Katholik, Sersan Satu Hermanu, mendatangi mushala As-Sa’adah untuk menyita pamflet berbau ‘SARA’. Namun tindakan Sersan Hermanu sangat menyinggung perasaan ummat Islam. Ia masuk ke dalam masjid tanpa melepas sepatu, menyiram dinding mushala dengan air got, bahkan menginjak Al-Qur’an. Warga marah dan motor motor Hermanu dibakar. Buntutnya, empat orang pengurus mushala diciduk Kodim. Upaya persuasif yang dilakukan ulama tidak mendapat respon dari aparat. Malah mereka memprovokasi dengan mempertontonkan salah seorang ikhwan yang ditahan itu, dengan tubuh penuh luka akibat siksaan.

Rabu. 12 September 1984. Mubaligh Abdul Qodir Djaelani membuat pernyataan yang menentang azas tunggal Pancasila. Malamnya, di Jalan Sindang, Tanjung Priok, diadakan tabligh. Ribuan orang berkumpul dengan semangat membara, disemangati khotbah dari Amir Biki, Syarifin Maloko, Yayan Hendrayana, dll. Tuntutan agar aparat melepas empat orang yang ditahan terdengar semakin keras. Amir Biki dalam khotbahnya berkata dengan suara bergetar, “Saya beritahu Kodim, bebaskan keempat orang yang ditahan itu sebelum jam sebelas malam. Jika tidak, saya takut akan terjadi banjir darah di Priok ini”. Mubaligh lain, Ustdaz Yayan, bertanya pada jamaah, “Man anshori ilallah? Siapa sanggup menolong agama Allah ?” Dijawab oleh massa, “Nahnu Anshorullah ! Kami siap menolong agama Allah !” Sampai jam sebelas malam tidak ada jawaban dari Kodim, malah tank dan pasukan didatangkan ke kawasan Priok. Akhirnya, lepas jam sebelas malam, massa mulai bergerak menuju markas Kodim. Ada yang membawa senjata tajam dan bahan bakar. Tetapi sebagian besar hanyalah berbekal asma’ Allah dan Al-Qur’an. Amir Biki berpesan, “Yang merusak bukan teman kita !”

Di Jalan Yos Sudarso massa dan tentara berhadapan. Tidak terlihat polisi satupun, padahal seharusnya mereka yang terlebih dahulu menangani (dikemudian hari diketahui, para polisi ternyata dilarang keluar dari markasnya oleh tentara). Massa sama sekali tidak beringas. Sebagian besar malah hanya duduk di jalan dan bertakbir. Tiba-tiba terdengar aba-aba mundur dari komandan tentara. Mereka mundur dua langkah, lalu … astaghfirullah ! Tanpa peringatan terlebih dahulu, tentara mulai menembaki jamaah dan bergerak maju. Gelegar senapan terdengar bersahut-sahutan memecah kesunyian malam. Aliran listrik yang sudah dipadamkan sebelumnya membuat kilatan api dari moncong-moncong senjata terlihat mengerikan. Satu demi satu para syuhada tersungkur dengan darah membasahi bumi. Kemudian, datang konvoi truk militer dari arah pelabuhan, menerjang dan melindas massa yang tiarap di jalan. Dari atas truk, orang-orang berseragam hijau tanpa nurani gencar menembaki. Tentara bahkan masuk ke perkampungan dan menembak dengan membabi-buta. Tanjung Priok banjir darah.

Pemerintah dalam laporan resminya yang diwakili Panglima ABRI, Jenderal L. B. Moerdani, menyebutkan bahwa korban tewas ‘hanya’ 18 orang dan luka-luka 53 orang. Namun dari hasil investigasi tim pencari fakta, SONTAK (SOlidaritas Nasional untuk peristiwa TAnjung prioK), diperkirakan sekitar 400 orang tewas, belum terhirung yang luka-luka dan cacat. Sampai dua tahun setelah peristiwa pembantaian itu, suasana Tanjung Priok begitu mencekam. Siapapun yang menanyakan peristiwa 12 September, menanyakan anak atau kerabatnya yang hilang, akan berurusan dengan aparat.

Sebenarnya sejak beberapa bulan sebelum tragedi, suasana Tanjung Priok memang terasa panas. Tokoh-tokoh Islam menduga keras bahwa suasana panas itu memang sengaja direkayasa oleh oknum-oknum tertentu dipemerintahan yang memusuhi Islam. Terlebih lagi bila melihat yang menjadi Panglima ABRI saat itu, Jenderal Leonardus Benny Moerdani, adalah seorang Katholik yang sudah dikenal permusuhannya terhadap Islam. Suasana rekayasa ini terutama sekali dirasakan oleh ulama-ulama di luar tanjung Priok. Sebab, di kawasan lain kota Jakarta sensor bagi para mubaligh sangat ketat. Namun entah kenapa, di Tanjung Priok yang merupakan basis Islam itu para mubaligh dapat bebas berbicara bahkan mengkritik pemerintah, sampai menolak azas tunggal Pancasila. Adanya rekayasa dan provokasi untuk memancing ummat Islam dapat diketahui dari beberapa peristiwa lain sebelum itu, misalnya dari pembangunan bioskop Tugu yang banyak memutar film maksiat diseberang Masjid Al-Hidayah. Tokoh senior seperti M. Natsir dan Syafrudin Prawiranegara sebenarnya telah melarang ulama untuk datang ke Tanjung Priok agar tidak masuk ke dalam perangkap. Namun seruan ini rupanya tidak sampai kepada para mubaligh Priok. Dari cerita Syarifin Maloko, ketua SONTAK dan mubaligh yang terlibat langsung peristiwa 12 September, ia baru mendengar adanya larangan tersebut setelah berada di dalam penjara. Rekayasa dan pancingan ini tujuannya tak lain untuk memojokkan Islam dan ummatnya di Indonesia.

Diringkas dan diedit ulang dari Majalah Sabili dan Tabloid Hikmah
http://www.ummah.net/

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.