Dialog Imajinatif : Jampang, Pitung, Jiih, Rais

Empat Jagoan yang hidup pada zaman berbeda, Jampang yang lebih tuaan dan tiga orang jagoan laennya yang hidup sejaman (kalo saleh soal kehidupan para jagoan tersebut, aye muhun maap.

Minggu kemaren, tepatnye tanggal 22 juni 2014, Jakarta terlanjur berumur 4 abad lebih setengehnye. Buat kote yang udah setue entu pastinye banyak banget catetan sejarahnye. Aye sedikit berimajinasi, ngebayangin kalo empat jagoan betawi yang pernah hidup dijamannye, (tapi soal Bang Jampang sebagian nganggepnye cuman legende) kongkow bareng di warung kopi mpok Hindun. Nggak ade salehnye sih, tapi kalo ade yang enggak sudi, muhun maap aje, imajinasi ini sekedar ngelepas pikiran yang penat memandang kote kite yang nggak ade abisnye dirundung masaleh.

Bang Jampang ngelepusin asep klobotnye, kumisnye gerak-gerak, ngikutin irama bibirnya yang dimonyong-monyongin. Goloknye ngegantung dipinggang, kakinye ngangkang, diangkat sebelah diatas bangku. Gelang baharnye yang berbentuk ular kobra item tambah bikin serem orang yang ngeliatnye.

“Tung, gua denger kabar, betawi lagi kriyaan ni ari, ape bener?”

“Denger-denger sih gitu bang, tapi pastinye kriyaan ape, entu yang aye kaga ngarti!” pitung nyruput kopi buatan mpok Hindun yang terkenal mantebnye.

Baca lebih lanjut

RANCAG SI PITUNG

RANCAG SI PITUNG
Duduk di rume baca alQur’an Turun ke pekarangan maen pukulan

Batavia 1894

Empat pelor nembus di badan
Pondok Kopi tempat pengapesan
Tiga pelor waja satu emas beneran
Cuman kaja Pitung rebah doangan

Marunda Pulo tempat tujuan
Tapi dipegat kumpeni di jalanan
Schout Hijne punya pimpinan
Bawa pulisi bangsa selusinan

Pitung besar di Kebayuran
Lahir di Cikoneng Tangerang punya bilangan
Dari tahun 1896 punya hitungan
Dia sukanya maen di pesisiran

Marunda Pulo Kali Besar Bandengan
Pitung punya daerah rampokan
Duit keras dan permata emas-emasan
Dia jarah bersama Ji’ih bedua’an

Mak si Pitung ogah dimadu
Becere ama laki sudahlah kudu
Kampung Rawa Belong tempat dituju
Pitung pitik tumbuh bermain gundu

Kewajiban pokok mengangon kambing
Kalau gemuk jual di pasar zonder keliling
Nasib apes Pitung tuju keliling
Hasil jualan dirampas maling

Pitung takut pulang ke rumah
Pasti Mak sama Engkong pada marah
Kemayoran dituju dari Paal Merah
Ketemu Guru Na’ipin ahli tareqah

Guru Na’ipin murid Guru Cit Pecenongan
Langgar Gang Kingkit dia punya perguruan
Tarekat Betawi memang selalu berendengan
Sama maen pukulan dan kekebalan badan

Aturannya ini pegangan bela diri
Tak boleh digunakan buat jual aksi
Tapi Pitung amalkan fa’ie
Harta musuh halal buat urusan sabili

Itu jaman banyak pemberontakan petani
Tambun Ciomas Cilegon Condet Tana Tinggi
Petani tertindas perang sabil lawan kumpeni
Pitung ambil peran semacam bendahari

Hasil rampokan bukan dibagikan ke rakyat
Karena bukan jengkol bèwè atawa ikan sepat
Cuma ada satu jalan tolong rakyat melarat
Lawan Belanda dan kaki tangannya yang keparat

Satu kali Pitung tertangkap
Di bui Mester dia disekap
Mendengar Ji’ih dibunuh sebab diperangkap
Pitung loloskan diri dari penjara yang pengap

Demamg Kebayuran yang jadi cumi-cumi
Kepergok Pitung – berusaha lari
Pitung gak kasih jalan barang secenti
Demang mati – usus berarakan didodèt belati

Dung Indung Si Pitung mau tidur
Tidurnya lagi dipangkuan Emak

Pitung dalam perjalanan ke rumah sakit
Menyanyi terus-terusan
Nyanyian Mak menidurkan Pitung alit
Begitu kata Margriet van Teel ahli penelitian

Zegt Pitung – apa kowe minta yang pengabisan?
Schout Hijne bertanya di mobil ambulan
Tuak sama es Tuan
Goed – sebentar kita beli di jalan

Tuak sama es diminum pelan-pelan
Napas Pitung sudah sengal-sengalan
Gelas terjatuh tumpahkan sisa minuman
Pitung temui ajal di perjalanan

Pitung meninggal masih bujangan
Tanpa ratapan dan tangisan
Malah sesudahnya Hijne ketawa cekikikan
Ketika merayakan Pitung punya kematian

Tak jelas benar dimana Pitung dikuburkan
Kabarnya mayat dibelah empat potongan
Ditanam di Paal Tuju Depok dan Bandengan
Makanya dipotong sebab kumpeni kepikiran
Pitung hidup lagi en bangkit dari kuburan

Rancag Si Pitung sampe di sini
Pemberontak tunggal di negeri Betawi
Delapan tahun dia repotkan kumpeni
Sampai Snouck Hurgronye seorang ahli
Melapor Baginda Ratu ejek-ejek polisi
Tak bisa tangkap Pitung – main dukun orang Hindi
Minta pertolongan setan dan peri
Meski pun banyak kontroversi
Pitung jago dan pahlawan Betawi
Beda ama Jampang perampas orang punya isteri
Ketika Jampang digantung orang tak perduli

Mari angkat tangan sepuluh jari
Panjatkan do’a pada Ilahi Rabbi
Moga-moga Pitung diampunkan
Atas segala dosa dan perbuatan
Dan dimuliakan dia punya niatan
Bikin pembalasan atas penindasan

 

Sumber : Kampung Betawi Ora

 

Menularkan Cinte Budaye

Sebagai bangsa yang hidup berdampingan dengan bangsa lain, kita memang tidak bisa membendung pengaruh yang timbul sabagai hubungan kausalitas antar bangsa tersebut. Interaksi dengan intensitas yang tinggi, perkembangan teknologi dan pertukaran budaya secara khusus mengakibatkan terjadinya infiltrasi budaya, baik kita yang mempengaruhi atau sebaliknya. Derasnya informasi melalui perkembangan internet semakin menggerus nilai-nilai kecintaan anak bangsa terhadap budaya bangsanya.

Persoalan pelestarian budaya memang bukan masalah sederhana, persoalan ini merupakan masalah bangsa. Jadi, perhatian yang serius dari rezim yang berkuasa sangat diharapkan. Peran masyarakat sebagai pemangku adat juga menjadi sandaran atas lestarinya budaya setiap daerah.

Program-program yang berkaitan dengan pelestarian budaya tiap daerah harus disesuaikan dengan pengembangan kurikulum pendidikan. Sayangnya, tidak setiap pemimpin baik di pusat maupun daerah yang selalu memprioritaskan pengembangan pendidika berbasis budaya lokal. Kalau saja, kearifan lokal dapat dijadikan salah satu sandaran yang ajeg bagi pengembangan pelestarian budaya akan sangat mungkin budaya kita secara nasional dapat dengan mudah dilesarikan. Kita bisa berkaca pada prinsip Korea Selatan mengenai produk lokalnya atau Jepang dengan prinsip kebudayaannya.

IMG_8658

Usaha-usaha pelestarian melalui pengenalan budaya baik di sekolah maupun dilingkungan tempat tinggal memang perlu sekali di galakkan agar generasi muda kita tidak selalu gegar budaya dan melupakan akar budaya nenek moyang. Pemerintah memang telah berbuat meski belum maksimal, usaha yang dilakukan pemerintah melalui kementrian pendidikan seperti festival dan Lomba Seni budaya antar sekolah baik tingkat provinsi maupun nasional, atau yang dilakukan oleh kementrian pariwista dan ekonomi kreatif melalui program-program pariwisatanya. Usaha yang dilakukan oleh pemerintah secra objektif harus didukung oleh masyarakat jika tidak mendapatkan apresiasi yang pantas yang akan menanggung kerugia secara budaya adalah masyarakat sendiri.

Sebagai penutup, sudah saatnya dengan sesegera mungkin dan secara sistematis pemerinta, pemganku adat dan pelaku pendidikan duduk bersama membuat  program yang mendukung pelestarian budaya bangsa.

Kriyaan Besar : Musim Fitnah Mewabah

Image

Bang Ucok, ngegas motornye kenceng-kenceng, baru abis dicuci, maklum kemaren sore pulang dari Setu Babakan kehujanan. Tadinye sih sempet heran, nape panggilannye bang Ucok padahal enyak babenye, moyangnye orang betawi. Cerite punye cerite ternyate waktu masih ingusan dipungut ame orang Batak, tetanggenye yang kagak punya turunan, terus dibawa dah ke sumatra, dirawat dan besar di Medan katanye. Setelah gede, die balik ke orang tuanye di karang tengah Lebak Bulus. Jadilah die dipanggil ame tetanggenya bang Ucok.

“Bang baru abis nyuci, nih? tanya aye, selon aje sambil nenteng bungkusan nasi uduk mpok gendut yang terkenal enaknye. Kalo kesiangan dikit, pasti keabisan, yang paling enak semur jengkolnye dimakan jadi lauknye ketan. Monas kaga keliatan dah dari Gandun, abisannya jauh.

“Eh, iye pak guru. Biase, abis keujanan kemaren sore!” bang Ucok jawab sambil nyengir.

“Wah, nyarap ya. Masing ade ga ya, Aye sih selempang aje, takut kaga kedumanan tuh nasi uduk? Tanya bang ucok sambil terus ngelap motornye.

“Belon, masih banyak, tau deh tumbenan, biasenye sih gini hari udah tiris” aye terus ngegas motor mau pulang.

“Eh, pak guru, mau kemane, buru-buru amat” cegah bang Ucok.

“Kabarnye, ade berite buruk ye pak guru? tanya bang Ucok, sontak aye matiin tuh mesin motor.

“Siape yang meninggal? aye balik nanya, bang Ucok malah mesem-mesem aje.

“Guru-guru Mansel pade kongkow kemaren, aye sih nguping aje. Katenye sertifikasi mau diilangin kalo Jokowi jadi presiden!”

“yah, bang aye pan jadi guru bukan karena sertifikasi, kalopun serifikasi dicabut biarin aje, tapi yang penting pemerintah kudu konsentrasi penuh buat majuin pendidikan kite. Lagian itu juge baru issu aje bang, lagi musim fitnah sekarang mah kita kudu ati-ati, jangan sampe jadi ikutan fitnah orang lain!” timpal aye nanggepin pertanyaan bang Ucok.

“Iye, ye, supaya kagak jadi presiden ato yang lainnye jadi menang nanti bulan juli gitu”

“Betul bang !” Ayo deh, aye mau sarapan dulu!” aye buruan ngeloyor ninggalin bang Ucok nerusin nyuci motor.

 

Betawi Modern : Sukses Dunia Selamat Akhirat

Ingat betul, candaan almarhum Soeradi Soehoed, Pembantu Rektor II, jamannya  almarhum Rektor UHAMKA, Prof. Dr. Qomari Anwar, saat saya berhadapan dan menjabat tangannya di panggung wisuda sarjana, November 1995, 20 tahun yang lalu,”Hey si doel, kamu sarjana sekarang ya!”

Kalimat candaan yang seolah mengingatkan saya bahwa anak betawi jarang yang mempunyai pendidikan “berkelas”. Kebetulan juga lagi ngetop-ngetopnya sinetron si doel anak betawi.

Bahwa kini anak betawi sudah yang banyak kesohor, baik profesi akademis maupun non akademis seperti artis, rahasia umumlah. Tetapi anak betawi yang tidak melupakan akar budayanya, tetap hormat pada yang tua, tidak bisa diam atas ketidakadilan disekitarnya, benarkah masih bersemayam di sanubari cendikiawan betawi, generasi muda betawi?

Secara budaya, rasanya tidak mungkin kita (baca: anak muda betawi) terus mampu bertahan ditengah gempuran budaya asing. Tetapi meminimalisir erosi gempuran itu masih mungkin jika kesadaran melestarikan budaya betawi. Akar budaya betawi yang berlandaskan Islam meskipun sudah berakulturasi dengan budaya lainnya, namun nafas Islam masih sangat kuat mewarnainya.

Keintelektualan akan menjadi kemasan saja jika budaya yang baik dan sesuai dengan ajaran islam tidak dijalankan beriringan dengan kemampuan akademisnya. Anak betawi akan terbawa arus yang sekarang sedang trend di Indonesia. Korupsi berjamaah seolah menjadi sesuatu yang tidak tabu. Korupsi hanyalah sebagian saja dari banyak penyimpangan sosial dewasa ini yang menjadi pemandangan umum di negeri ini. Oleh karenanya, sebagai bagian dari anak bangsa, cerdas secara intelektual harus dibarengi dengan kecerdasa relijius sebgai ciri khas budaya betawi. Bertindak benar sesuai syariat, tepat melakukannya dan kebermanfaatan yang kontinyu bagi lingkungan sangat diharapkan dilakukan oleh generasi muda betawi.

 

Jakarta #2014

Sayang, kong Sabeni udah almarhum. Kalo aje die masing idup pasti bakalan godeg-godegin kepalenye. Sewaktu taun 70an, aye kalo diajak nyaba ke Pulo Jahe, kawasan Industri Pulo Gadung, kudu naek bus unit (baca : PPD Unit), bis kompor julukannya. Pegimane kaga disebut bis kompor, bentuknya jelek kayak rongsokan nah kenalpotnya ngeluarin asep pembakaran solar , tebel banget bikin sesek ambekan. Perjalanan dari tanjung priok ke Pulogadung berasa jauh, jalanan masing rindang pepohonan bejejeran, kaya serdadu baris, Turun terminal jalan kaki susuri jalan beraspal di kawasan industri menerobos persawahan sampe dah di rumah peninggalan leluhur, Pulo Jahe.

sewa-mobil-jakarta

Sekarang, kong Sabeni, Jakarta udah kaya Los Angeles, biar kate aye belon perneh nyaba, apa lagi kalo malem, lampu hias bikin Jakarta tambah indah, seindah barisan wanita-wanita penghibur di sepanjang jalan hayam wuruk. Belon lagi gedung-gedung tinggi yang nyakarin langit membelah awan, makin nutupin MONAS. Dulu, kalo aye naek pohon kedondong depan rumah, MONAS keliatan jelas, mangkenye aye demen banget nagkring di batang pohon kedongdong tersebut.

Jaman engkong masing idup, kong Sabeni, kite sering banget nonton arak-arakan saat ade pesta ulang taun Jakarta di depan rumeh, sekarang kong, depan rumeh yang sering dan banyak lewat motor ame angkot yang saling kebut-kebutan, berisik dan udare kotor. Kali sunter yang membelah jalan by pass Yos Sudarso sekarang item banget, kong, kaga ade sedep-sedepnye dipandang.

Nah, ade bagusnye kong, sekarang jalannya terbentang jalan bebas hambatan alias tol mulain dari Cawang sampe Pelabuhan, ade jalan outer ring road diseluruh Jakarta. Ade lagi kong yang bagusan, bus trans Jakarta ber-ac dan ade yang gandengan, kayak orang bedemenan.

Yah, udah dulu kong ceritenye, ntar aye terusin. Engkong bae-bae aje kan di syurga, salam ye sama Rosululloh.