Jakarta is My Country

Sore ba’da ashar disudut jalan kampung rawabelong, kayaknye ade kriyaan. Umbul-umbul dari daun kelape mude, ame lampu sentir udah bebarisan kayek bebek mau nyemplung ke empang. Sementara anak-anak yang masih pade ingusan, lelarian nyambut sore. Seperti biase menjelang maghrib anak-anak di sekitar kampung rawabelong maen di lapangan milik haji Sulaeman almarhum.

“Assalamu’alaikum, tung….!!! setengeh tereak, Jampang ngelompatin jaro rumah Pitung persis dipojokan rawabelong, tempat mangkal tukang bunge sebelah jalan Sulaeman. Belah lornya musholeh, punye engkong Sulaeman. Mangkenye tuh jalan seukuran lima depa dikasih nama jalan sulaeman, dedengkot jagoan rawabelong. Kumpeni, ….cere dah…..!

“Walaikum salam, dari mane lu bang? Kendirian aje, katenye ame Rais. Mane die?” Pitung celingukan nyari orang nyang dimaksud.

“Kuan, gue juga nyari ampe ngider-ngider, katenye sih kerumehnye Rodiah dulu, Jiih lagi meriang udah semingguan” sambil ngelintingin kumisnye nyang baplang. Tangan kirinye ngambil kopi yang nagkring di meja.

“Et dah,….belon ditawarin udah elu embat aje…! Gue kendiri belon minum barang seruputan!”

“tenggorokan gue kering, aus banget!”

“Lu bilang ade nyang mau diomongin. Buruan dah, jangan pake pelngas-plengos kemane-mane, kalu kate orang jaman kude makan roti (maksudnye jaman sekarang kali ya) to the point, please dong ah…..

“Begini, gue dateng dimari emang ade yang mau gue omongin. Kate si Rais ade tamu asing kemaren luse. Bentaran lagi mau nyambangin rumeh elu. Katenye sih tuh orang asli betawi tinggal di Marunde. Jangan-jangan turunan orang Bugis nyag rumehnye elu satronin”

Jampang sambil berdiri, ngeluarin golok cimandenya. Golok nyang udah nebas bejibun leher kumpeni. “gue sih selempang aje ame tuh anak, jege-jage!

Belon abis Jampang nyerocos, sekelebatan bayangan orang masup pekarangan. Rupenye, orang yang lagi diomongin jaware kumis baplang, ujug-ujug udah nongol ngejogrog di depan Jampang.

“Assalamu’alaikum…!” sambil ngangkat kedua tangan orang ntu nundukin kepalanya.

“Waalaikum salam warohmatulloh ……!!” Pitung ngejawab langsung bediri.

“Silakan dah duduk…..Ade perlu ape lu kemari? langsung aje Pitung bererot nyerocos penuh selidik.

“Sebelonnya, aye perkenalkan diri dulu dah. Name aye Sabeni bin Haji Mughni Marunda bin Haji Sabeni bin Haji Karim Bin Haji Sholeh Bin Haji Muhammad Ronda Bin Haji Salim Bin Haji Mughni Rawa Belong yang katenye masih sudare ame kong haji Sulaeman. Aye dateng dari jaman belakangan, tahun 2008. Sekarang aye tinggal di Marunde Baru, depan Masjid Bahrul Ulum, sarang bango” sabeni nyoba ngejelasin asal-usulnya.

“Bentar-bentar. lu bilang, lu turunan Haji Mughni, nah entu kan Babe gue, Salim ntu ade gue yang dibunuh kumpeni. Jadi elu masih turunan gue, begitu?” Pitung ngerase heran.

“Betul, bang eh kong eh…manggilnye ape nih ya?

“gue masih belon percaye…..! Pitung ngebentak

“Ini aye bawe tande mate” Sabeni ngeluarin golok yang kayaknya udah ratusan taon umurnya. Golok dengan sarung yang penuh ukiran dan ade tulisan arab melayu digagangnya, tulisan pitung jaware rawabelong anak haji Mughni ade taonnye lagi.

Pitung keheranan ngeliat goloknya. Dalem hati “Inikan golok yang gue tinggal di rumah orang bugis ntu. Kenape ade di die?. Pitung manggut-manggut, kayaknya sih percaye.

“Terus ngape lu bisa nyasar dimari? Keperluan lu apa?” tanya Jampang yang sedari tadi merengut kayak kucing kagak kebagian tulang ikan.

“Aye cuman mau ngasih tau, Betawi nyang sekarang aye tinggalin namenye berubah jadi Jakarta, dan umurnya nih udah 400-an taon. Sering kebanjiran, jalanan pedet ame mobil, polusi udare di mane-mane sebab asep mobil, montor dan pabrik. Kita udah kagak ade harga dirinya sebab seluruh asset harta benda dijual ke orang asing. Tapi kita juga termasup bangsa yang maju, bang….! jelas Sabeni

“Jadi lu dimari cuman mau jelasin begono doang …..!!! kata Pitung

“Bang, elu ngarti kagak? tanya Pitung ke Jampang

Jampang geleng-geleng kepala sambil muntir kumisnye nyang baplang.

to be continued……

by: gambang.wordpress.com

BarBarian

Berape hari ini Jakarta kayak ada kriyaan aje. Rame banget…..

Pasalnye, gara-gara BBM dinaikin pemerintah, sebagian warga pade demo termasuk mahasiswa sebagai golongan kelas menengah. Saban hari ade aje yang demo, mulai kelompok buruh, ibu-ibu peduli, mahasiswa mah jangan ditanya, kuan…..

Nah masalahnye dampak dari demo ntu yang bikin sebagian dari warga resah, ngedumel walaupun sebagian ade yang tetep ngarepin demo jalan terus. Pertame, demo bikin macet. Jadi buat warge yang kerja dipusat kote pasti telat terus dua mingguan ini. Sebab pendemo memusatkan demonya ke Istane Negare, DPR-MPR dan Bunderan HI.

Kedue, demo mulain anarkis dan saling maen pentung-pentungan, lempar batu ampe ade yang berdarah-darah. Kita ini barbarian ? kalo bukan maka segale masaleh kudunya diberesin lewat cara-cara yang bae, bukan dengan kekerasan. Akhirnya, peristiwa ini akan ditiruin ame anak-anak kite nantinya. Lha bapa moyangnye aja begono……

Semoga Segala Kebaikan Menjadi Teladan

Bang Ali, mantan gubernur yang teguh memgang prinsip denga segala resiko yang harus dihadapi telah mendahului kita. Tetapi segala jasa yang pernah ia tancapkan kuat-kuat dibumi nusa kelapa ini tidak akan pernah terlupakan begitu saja.

Tak ada kata perpisahan darinya untuk kita. Tetapi kebaikan dan sepak terjangnya selama memimpin dan setelahnya membuatnya menjadi lebih matang dan bijak sebagai “seseorang”.

Seseorang yang dapat menjadi teladan bagi kita ditengah kekurangannya sebagai manusia. Adalah sangat manusiawi jika seorang Ali Sadikin mempunyai kelemahan, namun atas segala jerih payahya memimpin Jakarta hingga menjadi sekarang ini, itulah yang kita lihat. Dia telah banyak meletakan pondasi dasar untuk membangun Jakarta yang kemudian diteruskan oleh para gubernur lainnya.

Sebagai negarawan, tiadalah dua ia. Ali Sadikin menjadi seorang pengkritisi atas ketidakadilan dan kesewenangan Orde Baru yang telah begitu kuat membangun istanan dan jaringannya. Lewat POKJA PETISI 50, ia berani mengatakan apa adanya persoalan rakyta meski ancaman penjara, dikucilkan pemerintah ORDE BARU.

Selamat Jalan Bang Ali semoga keteladananmu menjadi cerminan bagi anak bangsa ini.

Jakarta, Kota Penuh Intrik?

Jakarta kota yang tidak pernah tidur, sebuah julukan yang benar adanya. Faktanya, kalau kita around at night, sepanjang jalan raya bogor, kramat jati kita akan melihat pemandangan yang mengasyikkan sekaligus menyebalkan. Denyut perekonomian berjalan tanpa henti. Mulai dari pedagan sayur-mayur, ikan asin, ikan tawar dan laut, bumbu-bumbu sampai tukang sampah dan parkir, tak lupa para backing (preman, bo!).

Jika pernah iseng jalan-jalan ke arah kota tua, hayam wuruk atau gajah mada. Area ini menyajikan hiburan malam yang luar biasa ramainya (tentu di dalamnya), tapi bukan berarti disepanjang jalan yang dibelah kali ciliwung ini tidak ada denyut ekonomi, terutama transaksi seks. Maka, tak heran kelompok FPI (Fron Pembela Islam) selalu gerah melihat kegiatan yang berlangsung di wilayah ini.

Kenapa bisa sedemikian hidupnya Jakarta pada malam hari? Tentu selain kebutuhan ekonomis, ada intrik di dalamnya yang juga berperan.

Nah itu malam, bagaimana dengan siang hari? Masya Allah, kita warga Jakarta pasti tahulah seperti apa Jakarta kalau siang hari.

Secara makro kita bisa lihat di gedung parlemen, “intrik” yang dibumbui banyolan, bodoran dan sebagainya. Kita sama-sama tahulah seperti apa mereka mengendalikan negeri ini lewat congor mereka, lewat adu visi dan kita bida lihat dampaknya dimasyarakat.

Tragedi Tanjung Priok, Jakarta, 1984

Sebagai anak yang lahir dan dibesarkan di tanjung Priok, tentu tidak akan pernah melupakan peristiwa tragis dan berdarah ini. Beberapa teman, tetangga dan seorang ustadz keturunan bugis, yang juga tetangga, turut menjadi korban atas kebiadaban dan kerakusan akan kekuasaan Orde baru. Semoga tidak akan pernah terulang lagi di masa datang………

Senin, 10 September 1984. Seorang oknum ABRI beragama Katholik, Sersan Satu Hermanu, mendatangi mushala As-Sa’adah untuk menyita pamflet berbau ‘SARA’. Namun tindakan Sersan Hermanu sangat menyinggung perasaan ummat Islam. Ia masuk ke dalam masjid tanpa melepas sepatu, menyiram dinding mushala dengan air got, bahkan menginjak Al-Qur’an. Warga marah dan motor motor Hermanu dibakar. Buntutnya, empat orang pengurus mushala diciduk Kodim. Upaya persuasif yang dilakukan ulama tidak mendapat respon dari aparat. Malah mereka memprovokasi dengan mempertontonkan salah seorang ikhwan yang ditahan itu, dengan tubuh penuh luka akibat siksaan.

Rabu. 12 September 1984. Mubaligh Abdul Qodir Djaelani membuat pernyataan yang menentang azas tunggal Pancasila. Malamnya, di Jalan Sindang, Tanjung Priok, diadakan tabligh. Ribuan orang berkumpul dengan semangat membara, disemangati khotbah dari Amir Biki, Syarifin Maloko, Yayan Hendrayana, dll. Tuntutan agar aparat melepas empat orang yang ditahan terdengar semakin keras. Amir Biki dalam khotbahnya berkata dengan suara bergetar, “Saya beritahu Kodim, bebaskan keempat orang yang ditahan itu sebelum jam sebelas malam. Jika tidak, saya takut akan terjadi banjir darah di Priok ini”. Mubaligh lain, Ustdaz Yayan, bertanya pada jamaah, “Man anshori ilallah? Siapa sanggup menolong agama Allah ?” Dijawab oleh massa, “Nahnu Anshorullah ! Kami siap menolong agama Allah !” Sampai jam sebelas malam tidak ada jawaban dari Kodim, malah tank dan pasukan didatangkan ke kawasan Priok. Akhirnya, lepas jam sebelas malam, massa mulai bergerak menuju markas Kodim. Ada yang membawa senjata tajam dan bahan bakar. Tetapi sebagian besar hanyalah berbekal asma’ Allah dan Al-Qur’an. Amir Biki berpesan, “Yang merusak bukan teman kita !”

Di Jalan Yos Sudarso massa dan tentara berhadapan. Tidak terlihat polisi satupun, padahal seharusnya mereka yang terlebih dahulu menangani (dikemudian hari diketahui, para polisi ternyata dilarang keluar dari markasnya oleh tentara). Massa sama sekali tidak beringas. Sebagian besar malah hanya duduk di jalan dan bertakbir. Tiba-tiba terdengar aba-aba mundur dari komandan tentara. Mereka mundur dua langkah, lalu … astaghfirullah ! Tanpa peringatan terlebih dahulu, tentara mulai menembaki jamaah dan bergerak maju. Gelegar senapan terdengar bersahut-sahutan memecah kesunyian malam. Aliran listrik yang sudah dipadamkan sebelumnya membuat kilatan api dari moncong-moncong senjata terlihat mengerikan. Satu demi satu para syuhada tersungkur dengan darah membasahi bumi. Kemudian, datang konvoi truk militer dari arah pelabuhan, menerjang dan melindas massa yang tiarap di jalan. Dari atas truk, orang-orang berseragam hijau tanpa nurani gencar menembaki. Tentara bahkan masuk ke perkampungan dan menembak dengan membabi-buta. Tanjung Priok banjir darah.

Pemerintah dalam laporan resminya yang diwakili Panglima ABRI, Jenderal L. B. Moerdani, menyebutkan bahwa korban tewas ‘hanya’ 18 orang dan luka-luka 53 orang. Namun dari hasil investigasi tim pencari fakta, SONTAK (SOlidaritas Nasional untuk peristiwa TAnjung prioK), diperkirakan sekitar 400 orang tewas, belum terhirung yang luka-luka dan cacat. Sampai dua tahun setelah peristiwa pembantaian itu, suasana Tanjung Priok begitu mencekam. Siapapun yang menanyakan peristiwa 12 September, menanyakan anak atau kerabatnya yang hilang, akan berurusan dengan aparat.

Sebenarnya sejak beberapa bulan sebelum tragedi, suasana Tanjung Priok memang terasa panas. Tokoh-tokoh Islam menduga keras bahwa suasana panas itu memang sengaja direkayasa oleh oknum-oknum tertentu dipemerintahan yang memusuhi Islam. Terlebih lagi bila melihat yang menjadi Panglima ABRI saat itu, Jenderal Leonardus Benny Moerdani, adalah seorang Katholik yang sudah dikenal permusuhannya terhadap Islam. Suasana rekayasa ini terutama sekali dirasakan oleh ulama-ulama di luar tanjung Priok. Sebab, di kawasan lain kota Jakarta sensor bagi para mubaligh sangat ketat. Namun entah kenapa, di Tanjung Priok yang merupakan basis Islam itu para mubaligh dapat bebas berbicara bahkan mengkritik pemerintah, sampai menolak azas tunggal Pancasila. Adanya rekayasa dan provokasi untuk memancing ummat Islam dapat diketahui dari beberapa peristiwa lain sebelum itu, misalnya dari pembangunan bioskop Tugu yang banyak memutar film maksiat diseberang Masjid Al-Hidayah. Tokoh senior seperti M. Natsir dan Syafrudin Prawiranegara sebenarnya telah melarang ulama untuk datang ke Tanjung Priok agar tidak masuk ke dalam perangkap. Namun seruan ini rupanya tidak sampai kepada para mubaligh Priok. Dari cerita Syarifin Maloko, ketua SONTAK dan mubaligh yang terlibat langsung peristiwa 12 September, ia baru mendengar adanya larangan tersebut setelah berada di dalam penjara. Rekayasa dan pancingan ini tujuannya tak lain untuk memojokkan Islam dan ummatnya di Indonesia.

Diringkas dan diedit ulang dari Majalah Sabili dan Tabloid Hikmah
http://www.ummah.net/

Lenong Betawi

Lenong sebagai tontonan, sudah dikenal sejak 1920-an. Almarhum Firman Muntaco, seniman Betawi terkenal, menyebutnya kelanjutan dari proses teaterisasi dan perkembangan musik Gambang Kromong. Jadi, Lenong adalah alunan Gambang Kromong yang ditambah unsur bodoran alias lawakan tanpa plot cerita.

Kemudian berkembang menjadi lakon-lakon berisi banyolan pendek, yang dirangkai dalam cerita tak berhubungan. Lantas menjadi pertunjukan semalam suntuk, dengan lakon panjang utuh, yang dipertunjukkan lewat ngamen keliling kampung. Selepas zaman penjajahan Belanda, lenong naik pangkat, karena mulai dipertunjukkan di panggung hajatan. Baru di awal kemerdekaan, teater rakyat ini murni menjadi tontonan panggung.

Saat itu, dekornya masih sangat sederhana, berupa layar sekitar 3×5 meter bergambar gunung, sawah, hutan belantara dengan pepohonan besar, rumah-rumah kampung, laut dan perahu nelayan serta balairung istana dengan tiang-tiangnya yang besar. Alat penerangannya pun tradisional, berupa colen, obor tiga sumbu yang keluar dari ceret kaleng berisi minyak tanah. Sebelum meningkat jadi petromaks.

Walaupun terus menyesuaikan diri dengan maunya zaman, untuk terus survive, lenong harus berjuang keras. Dan ini tak mudah. Tahun 60′-an, masih dengan mengandalkan durasi pertunjukan semalam suntuk dan konsep dramaturgi sangat sederhana, lenong mulai kedodoran. “Rasanya, kami seperti berada di pinggir jurang,” cetus S.M Ardan, sastrawan dan sineas Betawi yang kini aktif di Pusat Perfilman Usmar Ismail, Kuningan, Jakarta.

Itu sebabnya, tahun 70-an, bersama para dedengkot Taman Ismail Marzuki (TIM), seperti Sumantri Sostrosuwondo dan Daduk Jayakusumah (keduanya almarhum), Ardan dan Ali Shahab (beken lewat “Jin Tomang”) bertekad menggaet lenong ke tempat terhormat, lewat revitalisasi lenong. Intinya, memberi kesempatan manggung sebanyak-banyaknya buat para seniman kocak itu. “Agar nama mereka ikut terangkat,” terang Ardan lagi.

Di TIM, durasi lenong yang semalam suntuk disunat jadi tiga jam saja. Selain itu, dramaturgi sederhana ikut diperkenalkan kepada pemain. “Kami mulai mengajarkan dialog, artikulasi, frasa, nuansa dan bloking sebagai bagian dari dinamika pementasan,” cerita Ali Shahab. Sebagai art director, dia juga memperkenalkan tata panggung yang lebih realistis. Mulai pemakaian make-up untuk menggantikan cemongan dan bedak, pemasangan hair creppe buat kumis dan jenggot, hingga special effect untuk darah dan luka.

Selama beberapa tahun, lenong ngetrend di TIM dan tempat-tempat pertunjukan lainnya. Anak lenong seperti Bokir, Nasir, Anen, Nirin, M.Toha, Bu Siti, Naserin ikutan beken. Kehidupan mereka pun terangkat lewat tawaran iklan, penampilan di TVRI, bahkan main film layar lebar.

Dibedakan pakaian

Tapi, jangan salah, lenong sendiri banyak macamnya, Cing. Drama rakyat yang populer di TIM dan TVRI, dengan lakon bertemakan cerita sehari-hari seperti rakyat yang tergencet pajak tuan tanah, disebut Lenong Preman. Alasannya gampang, karena pakaian para pemainnya tidak ditentukan sang sutradara. Jadi, boleh pakai baju sesuka hati, asal tak melenceng dari peran.

Di ujung cerita, biasanya muncul jagoan dari kalangan santri (pendekar taat beribadah) yang bertindak sebagai pembela rakyat. Ali Shahab menyebut para jawara itu berkarakter Robin Hood, merampok orang kaya guna menolong si miskin. Nah, karena penonjolan peran jagoan-jagoan itulah, Lenong Preman dinamai juga Lenong Jago.

Jika ada pemain berpakaian preman, mestinya ada juga yang berbaju resmi. Orang Betawi menyebutnya pakaian denes (dinas, red). Sayang, perkembangan Lenong Denes tak seharum rekan-rekannya di kelompok Preman. Barangkali, karena butuh modal besar untuk tampil di panggung. Maklum, pemainnya harus pakai seragam sesuai tuntutan cerita, yang sebagian besar bertutur tentang kisah-kisah 1001 malam.

Pada dasarnya, Lenong Preman dan Denes memang cuma dibedakan dari pakaian yang dikenakan. Karena pakem-pakem lainnya tetap seragam. Seperti aturan bahwa pemain harus masuk dari sisi kanan panggung dan keluar dari sisi kiri. Serta pakem terpenting yang tak bisa ditawar-tawar, musik pengiring gambang kromong. “Di luar itu, ya bukan lenong,” tegas Ardan.

Gambang kromong sendiri mirip perlengkapan band, terdiri atas berbagai instrumen. Berturut-turut gambang (alat musik dengan banyak sumber suara, terdiri dari 18 buah bilah terbuat dari kayu. Dikenal juga dalam tradisi Jawa dan Sunda), teh yan (semacam rebab berukuran kecil, berasal dari Cina), kong an yan (rebab berukuran sedang, juga berasal dari Cina), shu kong (rebab berukuran besar dari Cina), ning-nong (mirip gamelen Jawa dan Sunda, terbuat dari perunggu).

Selain itu, masih ada kemong (sejenis gong kecil, mirip gamelan Jawa atau Sunda), kromong (gamelan yang dapat menghasilkan 10 sumber suara), kecrek (bilah perunggu yang diberi landasan kayu untuk dipukul-pukul, sehingga berbunyi crek,crek), serta kendang (tambur dengan dua permukaan, berasal dari Jawa, Sunda atau Bali).

Toh, Ardan bisa mentoleransi daerah tertentu, terutama pinggiran Jakarta (perbatasan dengan Bekasi dan Bogor), yang memang tidak memiliki tradisi gambang kromong. Melihat sejarahnya, gambang kromong konon berasal dan berkembang di Betawi Tengah, seperti kawasan Tanah Abang, Senen, Salemba, Jatinegara dan sekitarnya.

Di pinggir Jakarta, “Mereka tetap mempertahankan pakem asli lenong, kecuali musik pengiringnya yang diganti tanjidor,” jelas Ardan. Kok tanjidor? “Karena musik jenis itulah yang berkembang pesat dan menjadi jati diri masyarakat Betawi pinggir,” tegas Ardan. Buat gampangnya, lenong jenis ini kemudian dinamai jinong, kependekan dari tanjidor dan lenong.

Jenis lenong

Terdapat dua jenis lenong yaitu lenong denes dan lenong preman. Dalam lenong denes (dari kata denes dalam dialek Betawi yang berarti “dinas” atau “resmi”), aktor dan aktrisnya umumnya mengenakan busana formal dan kisahnya ber-seting kerajaan atau lingkungan kaum bangsawan, sedangkan dalam lenong preman busana yang dikenakan tidak ditentukan oleh sutradara dan umumnya berkisah tentang kehidupan sehari-hari. Selain itu, kedua jenis lenong ini juga dibedakan dari bahasa yang digunakan; lenong denes umumnya menggunakan bahasa yang halus (bahasa Melayu tinggi), sedangkan lenong preman menggunakan bahasa percakapan sehari-hari.

Kisah yang dilakonkan dalam lenong preman misalnya adalah kisah rakyat yang ditindas oleh tuan tanah dengan pemungutan pajak dan munculnya tokoh pendekar taat beribadah yang membela rakyat dan melawan si tuan tanah jahat. Sementara itu, contoh kisah lenong denes adalah kisah-kisah 1001 malam.

Pada perkembangannya, lenong preman lebih populer dan berkembang dibandingkan lenong dene (wikipidia)

Nebeng, tapi diterima

Gencarnya “kampanye lenong” di TIM dan TVRI, bukan hanya membawa dampak positif buat mata pencaharian pelakonnya. Tapi juga menyebarkan pengaruh, orang Betawi menyebutnya sebagai “hikmah budaya”, yakni merasuknya dialek Betawi ke seluruh nusantara. Memang, “hasil finalnya” tak seperti bahasa Betawi baku yang sering terdengar di pemukiman.

Tapi berkembang lagi menjadi “bahasa metro”, karena sudah bercampur dengan idiom-idiom bahasa Indonesia dan daerah tertentu. Toh, Bokir, Nasir, Bu Siti atau Mandra bisa dibilang sukses mensosialisasikan dialek ‘kampung” itu, bahkan “mengangkatnya” menjadi bahasa pergaulan remaja.

Pengaruh lain, berdirinya teater-teater pop yang ke-Betawi-Betawian. Seperti Teater Mama (Mat Solar) dan Teater Mira (Nazar Amir) di tahun 80-an, maupun yang muncul dan ngetop di era 90-an, Lenong Rumpi dan Lenong Bocah. Produk-produk yang nebeng kepopuleran lenong ini terbukti bisa diterima masyarakat, meski masa kejayaannya terbatas.

“Kalau sementara pihak menanyakan kenapa Lenong Rumpi tidak seperti lenong tradisional, ya karena Rumpi adalah lenong modern yang lebih berorientasi pada produk hiburan, istilah kerennya product show-biz,” bela Harry De Fretes, juragan Lenong Rumpi, saat grupnya mulai menduduki rating tinggi di RCTI, sekitar tahun 1991.

Maklum, saat itu ia diserang habis-habisan, karena dianggap “melecehkan” dunia perlenongan. “Apakah dengan berpikir bisnis, konvensi lenong kemudian ditinggalkan? Seperti musik pengiringnya yang harus gambang kromong, serta pemain masuk dari pintu kiri dan keluar dari pintu kanan. Perubahan boleh-boleh saja, tapi harus tetap berakar pada nilai-nilai tradisi,” kritik Firman Muntaco dalam sebuah seminar di kampus Universitas Indonesia, 1991.

Sampai kini, kontroversi masih berlanjut. Sayangnya, sang teater rakyat malah terus tenggelam. Frekwensi pemunculannya di televisi mulai jauh berkurang, sementara panggung hajatan mulai enggan mengundang, barangkali karena nama lenong sudah kelewat besar buat menghibur acara kawinan. “Pamornya memang sedang meredup,” terawang S.M Ardan.

Lenong Preman masih mendingan, karena terkadang masih ada jadwal mentas di Anjungan DKI TMII. Tapi Lenong Denes? Pertunjukannya makin langka, seiring berkurangnya minat para “penanggap”. Tak heran jika pemain lenong muda merasa asing dengan konsep Denes ini. Di sisi lain, pemain yang dulu menggerakkan Lenong Denes, satu persatu dimakan usia, tanpa sempat menyiapkan pengganti.

Ulang Tahun Jakarta, Juni 2001 ini mestinya jadi momen yang pas untuk kembali memikirkan kelanjutan hidup teater rakyat yang tengah redup. Mengulang langkah revitalisasi boleh-boleh saja. Tapi sebagai pelakon, M. Toha, Bokir atau Nasir, ternyata punya pikiran jauh lebih ke depan.

“Dari dulu, katenye DKI (pemda, Red) mo bikin gedong tempat seniman-seniman Betawi maen. Tapi sampe sekarang, cuma janji doang,” koor mereka senada. Padahal, seperti dibilang Ridwan Saidi, lenong adalah tontonan sarat muatan moral. Bahwa si jahat, sampai kapan dan sekuat apapun, harus takluk pada kebenaran. Namun, tetap disampaikan dengan canda, hingga tak membuat merah telinga.

Sungguh pas jika dipraktikkan para elit politik yang kini sedang “berperang”. (Muhammad Sulhi) http://www.indomedia.com

(tulisan ini sudah mengalami perubahan, namun tidak mengubah esensinya, kasmadi, gambang)

TARI COKEK BETAWI (Dulu dibina oleh para cukong peranakan Cina)

Dalam sejarah kesenian Betawi, Cokek merupakan salah satu hiburan unggulan. Selain luas penyebarannya juga dengan cepat banyak digemari masyarakat Betawi kota sampai warga Betawi pinggiran. Pada kurun waktu itu hampir tiap diselenggarakan pesta hiburan, baik perayaan perjamuan hajatan perkawinan hingga pesta pengantin sunat. Dan ragam acara yang bersifat pesta rakyat. Disanalah para penari Cokek mempertunjukan kepiawaiannya menari sambil menyanyi. Barangkali memang kurang afdol jika penari cokek sekadar menari. Karenanya dalam perkembangannya selain menari juga harus pintar olah vokal alias menyanyi dengan suara merdu diiringi alunan musik Gambang Kromong. Jadi temu antara lagu dan musik benar-benar tampil semarak alias ngejreng beeng.

Sayang sekali dalam buku “Ikhtisar Kesenian Betawi” edisi Nopember 2003 terbitan Dinas Kebudayaan dan Permuseuman Propinsi DKI Jakarta, yang ditulis oleh H. Rachmat Ruchiyat, Drs. Singgih Wibisono dan Drs. H. Rachmat Syamsudin, tidak menyebutkan sejak kapan jenis tarian Cokek itu muncul ke permukaan. Tidak disebutkan pula secara jelas siapa tokoh atau pelaku pertama yang memperkenalkan tarian egal-egol sembari menggoyang-goyangkan pinggulnya yang kenes. Tentulah ada kegenitan lain yang dimunculkan oleh para penari tersebut untuk menarik lawan jenisnya, Ditambah kerlingan mata sang penari yang indah memikat para tamu lelaki untuk ikutan ngibing berpasangan di panggung atau pelataran rumah warga. Orang Betawi menyebut Tari Ngibing Cokek. Selama ngibing mereka disodori minuman tuak agar bersemangat. Mirip dengan Tari Tayub dari Jawa Tengah.

cokek1.jpgtari_cokek2.jpg

Tamu terhormat

Begitu indah dan familiarnya jenis tarian ini. Para penari wanita yang berdandan dan bersolek menor, wajahnya diolesi bedak dan bibir bergincu, ditambah aroma wewangin minyak cap ikan duyung. Pada tarian pembukaan para penari berjoget dalam posisi berjajar ke samping, mirip posisi jejer panggung kesenian Ketoprak Jawa. Mereka merentangkan tangan setinggi bahu, sambil melangkahkan gerak kaki maju-mundur diiringi lagu-lagu khas Gambang Kromong. Kemudian mereka mengajak menari kepada para tamu yang hadir dengan mengalungkan selendang. Penyerahan selendang biasanya diberikan kepada tamu yang dianggap paling terhormat. Bila sang tamu bersedia menari maka mereka pun mulai menari berpasang-pasangan. Tiap pasang berhadapan pada jarak dekat tetapi tidak saling bersentuhan. Dalam beberapa lagu ada pasangan yang menari saling membelakangi. Kalau kebetulan tempatnya luas, ada beberapa penari berputar-putar membentuk lingkaran. Selesai menari, para tamu pengibing memberikan imbalan berupa uang kepada penari cokek yang melayani. Lumayan, dalam semalam tiap penari cokek bisa mengumpulkan uang yang cukup banyak jumlahnya. Bisa dibelanjakan barang-barang kebutuhan pribadi seperti pakaian, sepatu, sandal atau apa saja menurut kesenangan mereka.

Fungsi ekonomi

Dari sisi ini bisa ditafsirkan bahwa jenis tarian Cokek menyandang fungsi ekonomi. Para Wayang Cokek selain mendapat imbalan berupa uang dari penanggap juga mendapat tip dari para lelaki yang berhasil digaet ngibing bersama. Dulu boleh dibilang para seniwati Cokek mendapat penghasilan ajeg karena seringnya ditanggap. Beda dengan masa kini dimana jenis kesenian Cokek kurang mendapat pasaran. Di zaman teknologi modern, generasi baru Betawi di kota mau pun pinggiran merasa lebih senang menanggap musik Orgen tunggal yang menampilkan penyanyi dangdut berbusana seronok. Kemajuan dan pergeseran zaman memang sulit dicegah. Sekarang orang lebih suka memilih hiburan yang serba instan di depan layar televisi. Barangkali agar jenis kesenian Cokek tidak punah, hendaknya lembaga pemerintah daerah yang menangani jenis kesenian Betawi melakukan tindakan preventif pembinaan yang cukup gencar dan terus menerus.

Barangkali bisa menjadi contoh soal, sejak dahulu kala atau mungkin hingga sekarang penari Cokek tampil santun mengenakan busana yang menutup seluruh badan. Biasanya penari cokek memakai baju kurung dan celana panjang serta selendang melingkar dililitkan dibagian pinggang. Kedua ujung selendang yang panjang menjulur ke bawah. Fungsi selendang selain untuk menari juga bisa untuk menggaet tamu laki-laki untuk menari bersama. Keindahan busana itu pun tampak gemerlap terbuat dari kain sutera atau saten berwarna ngejreng banget, merah menyala, hijau, kuning dan ungu, temaram mengkilap berkilauan jika tertimpa cahaya lampu patromaks

Unsur hias pun terdapat di bagian kepala Wayang Cokek (sebutan bagi penari cokek). Dimaksud agar tampak lebih cantik dan indah jika kepala digoyang-goyangkan kekiri dan kekanan. Rambutnya tersisir rapi ke belakang. Ada lagi yang dikepang disanggulkan dengan tusuk konde jaran goyang seperti rias pengantin Jawa. Ditambah hiasan dari benang wol dikepang atau dirajut yang menurut istilah setempat disebut burung hong.

Hidup enggan-mati ogah

Dari berbagai sumber yang dapat dipercaya, tari Cokek pada zaman dahulu dibina dan dikembangkan oleh tuan-tuan tanah Cina yang kaya rata. Jauh sebelum Perang Dunia ke II meletus tari Cokek dan musik Gambang Kromong dimiliki cukong-cukong golongan Cina peranakan. Bisa dilihat dari lagu yang iramanya mirip lagu dari negerinya konglomerat Liem Swi Liong. Cukong-cukong peranakan Cina itulah yang membiayai kehidupan para seniman penari Cokek dan Gambang Kromong. Bahkan ada pula yang menyediakan perumahan untuk tempat tinggal khusus mereka. Di zaman merdeka seperti sekarang ini, tidak ada lagi yang secara tetap menjamin kehidupan dan kesejahteraan mereka. Ibaratnya seperti anak ayam yang kehilangan induknya. Walau pun sejak kurun waktu belakangan ini telah berdiri kantor Dinas Kebudayaan dan Permuseuman Propinsi DKI Jakarta, namun cara pembinaannya masih belum maksimal. Sehingga kesenian Cokek sekarang sepertinya berada di ujung tanduk, hidup enggan mati pun ogah. (Tjok Hendro) http://www.tamanismailmarzuki.com

 

Sampah, Sisi Lain Jakarta

Jakarta semakin padat penduduknya, pastinya kita semua tahu urusan itu. Secara kasat mata, kita bisa lihat faktanya, tidak perlu repot-repot pakai hitungan matematis ataupun data statistik. Sebagai akibat dari populasi yang meningkat, maka dampak secara sosial maupun ekonomis sangat terasa. Pun, dampak lingkungan setali tiga uang.

Pencemaran lingkungan di Jakarta termasuk tinggi dibandingkan dengan kota-kota besar lainnya di Indonesia. Sampah contoh kasus yang tiap hari kita rasakan. Produksi sampah di Jakarta begitu tingginya, hingga pernah terjadi samapah tak terangkut setelah lebaran. Pasalnya, transportasi pengangkut sampah yang tidak memadai, tenaga kerja yang juga sangat kurang, di samping terlalu banyaknya produksi sampah yang dibuang oleh warga Jakarta. Di sisi lain, tempat pembuangan akhir sampah yang juga menimbulkan banyak masalah bagi masyarakat sekitar, seperti bau yang tidak sedap, pencemaran air tanah, yang keduanya dapat menimbulkan berbagai macam penyakit dari mulai ISPA samapi penyakit kulit.

sampah.jpg

Produksi sampah kota Jakarta mencapai 6.000 ton per hari. Produsen sampah kota tersebut, berdasarkan jenis serta persentasenya, antara lain sungai (2 %), pasar temporer (5,5 %), PD Pasar Jaya (7,5 %), industri (15 %), jalan dan taman (15 %), rumah tangga (58 %). Dari pengelompokan tersebut terlihat bahwa sebagian besar sampah kota berasal dari rumah tangga. Persentase sampah organik seperti sisa makanan, sayuran, buah-buahan, kertas, kayu mencapai 65,05 %. Sedangkan sampah non organik seperti plastik, styrofoam dan besi, sekitar 34,95 %. (hendra aquan/jakartagreenmonster.com)

Nah, mestinya sebagai warga jakarta kita harus sadar sepenuhnya, bahwa sampah merupakan masalah serius yang harus dicarikan solusinya secara baik, benar dan damai. Segala masalah tidak harus melulu di mulai dari kekerasan seperti kasus TPA di Bogor yang pada akhirnya merugikan semua pihak.

Banjir

Sebagai wilayah yang ketinggian daratannya sangat rendah, Jakarta menjadi sebuah daratan yang selalu terancam banjir sejak jaman penjajahan Belanda. Atau, mungkin sebelum Belanda nyaba Sunda Kelapa, sudah pernah mengalami banjir. Belum ada data otentik yang menyatakan Jakarta pernah banjir sebelumnya.

image_readasp.jpg

Pembangunan yang bertubi-tubi, hutan beton yang tiap saat tumbuh bagai jamur di musim hujan, tata kota atau tata ruang yang amburadul menjadi salah satu penyebab mengapa air selalu mengantung di ibukota. Bisa kita bayangkan, bagaimana daerah-daerah serapan yang dulunya menjadi pusat kantung air ditebas pohonnya, diurug rawanya dan dijadikan apartemen, hotel, perkantoran atau mall. Pada akhirnya, air sulit meresap dan mecari jalannya sendiri.

keretabanjir1.jpg

Kemarin, tanggal 19 Februari 2008, kali sunter meluap dan menggenangi jalan raya Yos Sudarso, bukan cuma banjir akhirnya timbul kemacetan yang luar biasa di tanjung priok.

Jadi ingat kenangan masa kecil di Priok. Seingatku, saat masih duduk di kelas 5 – 6 SD, kawasan kelapa gading menjadiarea menanam padi, persisnya di belakang bulog. saya sering ikut uwak, pergi ke sawah melihat orang menandur dan sesekali ikutan panen padi pakai ani-ani, sering kena mata pisaunya. Jalan di atas bulakan pematang sawah, wah nikmatnya. Kini, kelapa gading sudah diurug dan dijadikan perumahan elit dan apartemen yang bagi rakyat biasa cuman ngiler ngeliatnya, mall artha gading yang lux, berdiri di atas kebun alm. pak ustad syaefuddin. Ingat kasus tanah merah? yang tokohnya mendapat penghargaan presiden soeharto dan kemudian dihukum cukup lama, gara-gara menentang penggusuran penduduk di tanah merah. Kini sudah jadi perumahan elit.

Jika musim kemarau, saya dan baba serta para tetangga yang kebetulan tidak bekerja mencari ikan di rawa-rawa podomoro, sunter dekat pabrik es atau pabrik pulpen Pilot. Asyik, dan menjadi kenangan yang luar biasa. Jarang sekali banjir karena air mengalir ke rawa-rawa tersebut.

Pernah banjir besar tahun 80-an, sampai saya dan keluarga mengungsi ke kodam (kini sudah digusur jadi jalan tol). Tetapi seingatku cuma itu banjir yang sangat besar dan tidak pernah terjadi lagi. Saya masih SD.

Tapi coba lihat sekarang, banjir tiap tahun selalu besar mengakibatkan korban tewas dan sakit yang banyak dan bermacam-macam. Sudah dalam kesusahan, oknum pemda atau apalah mengkorupsi dana banjir, mengambil jatah sumbangan makanan dan pakaian. Belum lagi rumah sakit yang menolak korban banjir dengan alasan beragam. Ibukota cermin bangsa, mau dikemanakan bangsa ini kalau saja hal seperti ini terus berlanjut.

Dari maslah banjir akhirnya merambat pasti pada masalah lain, ekonomi terutama, sosial dan politik. Jakarta akankah terbebas dari banjir?

Dodol Betawi

Jika ditanya pada penduduk asli Bekasi, “Apa penganan di Bekasi yang identik dengan Lebaran ?”, Dodol Betawi mungkin akan menjadi jawaban paling populer. Meski Bekasi merupakan salah satu kabupaten dan kota dari Jawa Barat, pengaruh Betawi terhadap kebudayaan di Bekasi sangat kental terasa. Hal ini lebih diperkuat dengan banyaknya penduduk Bekasi yang memiliki keterkaitan dengan Jakarta. Dodol Betawi menjadi sangat istimewa karena berbagai sebab. Beberapa diantaranya adalah karena :

  1. Hanya muncul diwaktu tertentu, diantaranya waktu Lebaran atau saat ada hajatan (pernikahan, khitanan / sunatan) dan event khusus lainnya. Pada beberapa tempat, dodol Betawi disebut sebagai kue raja karena keistimewaan yang dimilikinya.
  2. Waktu pembuatan yang relatif lama. Dodol Betawi dibuat dari air santan kelapa yang dicampur dengan beras ketan dan gula yang dimasak didalam kuali besar dari tembaga (kenceng). Waktu memasak lebih kurang 6 jam.
  3. Ketersediaan Alat. Tidak banyak orang Bekasi atau orang Betawi asli yang memiliki kuali besar dari tembaga alias kenceng. Selain harganya cukup mahal, penggunaannya hanya pada waktu tertentu sehingga tidak ekonomis jika tidak dibuat dalam produksi yang kontinyu.
  4. Kesabaran. Membuat Dodol Betawi membutuhkan kesabaran ekstra. Saat keluarga saya membuat Dodol Betawi untuk Lebaran, ada cukup banyak aturan yang harus dipenuhi jika ingin dodol yang dihasilkan memiliki kualitas prima. Beberapa aturan tersebut antara lain :

    • Harus dimasak dengan api kecil. Api yang besar akan membuat dodol terlalu cepat matang tapi tidak sempurna
    • Tidak menggunakan gas atau kompor minyak tanah. Memasak dodol Betawi harus menggunakan kayu bakar (dalam beberapa kejadian malah menggunakan blarak alias daun kelapa kering / pelepahnya). Jika menggunakan gas atau minyak tanah, rasanya menjadi tidak enak
    • Harus diaduk secara merata dan kontinyu. Jika pengadukan tidak merata, dodol tidak matang sempurna, demikian halnya jika tidak diaduk secara kontinyu. Bayangkan jika anda harus mengaduk tanpa berhenti selama 6 jam. Menjelang masak, dodol akan semakin lengket yang membuat pengadukan menjadi tambah sulit dan berat :-).
    • Tidak boleh bicara sembarangan. Bicara kotor, baik dalam arti harfiah maupun arti kiasan dipercaya akan membuat rasa dodol menjadi tidak enak. Dari sisi ilmiah, hal ini untuk menjaga agar konsentrasi tetap pada pembuatan dodol, bukan yang lain.
    • Pengadukan harus pelan, tidak boleh terlalu cepat atau menggebu-gebu. Jika diaduk cepat-cepat, pengaduk akan cepat lelah dan dodol menjadi tidak merata kematangannya.
  5. Tidak semua penduduk asli Bekasi memiliki kepandaian dan kemampuan membuat dodol. Kepandaian dan kemampuan membuat dodol Betawi biasanya didapatkan secara turun temurun. Meski bisa saja dipelajari oleh orang lain, kontinuitas akan menentukan bertahan atau tidaknya seseorang membuat dodol Betawi secara rutin. Banyak orang yang memilih alternatif untuk membeli jadi, bukan membuatnya.

 dodol-betawi1.gifart61.jpg

Selain dodol Betawi, ada beberapa penganan asli Bekasi yang biasanya mewarnai kue-kue yang disediakan untuk para tamu yang datang berkunjung, diantaranya :

  1. Kue Akar Kelapa. Sebagian orang Bekasi menyebutnya sebagai kue Procot. Dinamakan kue akar kelapa karena bentuknya mirip akar kelapa. Dinamakan sebagai kue Procot karena saat digoreng, adonan di procotkan atau dikeluarkan secara perlahan menggunakan tabung yang sudah dilubangi dibagian ujung.
  2. Kue Rengginang. Kue Rengginang dibuat dari beras yang setelah diolah kemudian dijemur diterik matahari dan digoreng hingga mengembang. Ada 2 pilihan rasa, yaitu Rengginang manis dan Rengginang Asin
  3. Kue Sagon. Kue ini dibuat dari tepung yang diberi rasa manis dan kemudian digarang (seperti disangrai) diatas bara api. Bentuk kue tergantung pada cetakan, bisa berbentuk oval, lingkaran, bergerigi maupun bentuk lainnya.
  4. Kue Geplak. Kue ini mirip seperti kue Sagon, namun biasanya disertai kelapa, dibentuk jajaran genjang dan rasanya manis. Kue geplak tidak digarang diatas bara api.
  5. Kue Duit. Sesuai namanya, kue duit dibuat dari tepung yang dibentuk seperti uang logam. Setelah dijemur diterik matahari, kue duit digoreng sehingga gurih dan menjadi penganan yang makan seperti halnya makan emping. Kue Duit kadang dibubuhi tepung gula agar terasa manis.

Ada beberapa kue khas Bekasi-Betawi lainnya namun kue-kue diatas cukup mewakili kue khas Lebaran. Adalah kebetulan bahwa orang tua penulis memiliki kemampuan membuat kue-kue diatas dan memiliki alat seperti kuali tembaga besar (kenceng) sehingga bisa membuatnya kapan saja. Mau mencobanya ? Masim “Vavai” Sugianto Catatan : Ilustrasi gambar dari Harian Pikiran Rakyat mycityblogging.com